20120317

Gerbang itu makin hilang

Aku pandang awan yang berkepul di langit, indah. Aku terus berjalan tanpa arah. Aku hanya ikut arah suara itu, suara yang mungkin akan bawa aku keluar dari tempat ni. Bagai tidak berpenghujung tempat ini. Masukku tiada pagar, pintu keluar pun tiada.

Suara itu memanggil-manggil lagi, lebih sayup. Aku harus keluar dari tempat ini. Aku tak tahan hidup tiada berteman di tempat gersang ini. Apa yang indah di mata aku hanyalah langit ciptaan Ar-Rahman di atas kepala. Itu sahaja penyedap mata. Kalaulah ada sayap, sudah aku terbang ibarat helang di langit sana. Malangnya, kaki sahajalah yang menjadi pengangkutan utama di sini.


#Gambar capture sendiri.
Terang, sangat terang. Setelah sekian
 lama menapak, aku dapat lihat satu kelibat cahaya dan suara yang memanggil-manggil aku tadi, aku pasti datangnya dari sana.











Aku lari sekuat hati dengan harapan dapat keluar dari tempat ini. Tapi malangnya, semakin aku lari, semakin pintu gerbang itu menjauhkan diri dari aku. Lebih laju lari, lebih lajulah dia menjauhkan diri. Ini lebih buat aku stres daripada duduk sini. Mungkin memang sudah nasib aku untuk terus terperangkap di sini. Kenapalah aku termasuk ke tempat haram jadah ni? Kalau kau taknak aku lalu ikut kau, kenapa kau panggil-panggil aku? Wahai pintu gerbang, seriously fak yu.

***

Jangan pernah berharap pada harapan, kerana harapan itu kadangkala bisa melukakan. Belajar dari kesilapan masa lalu. Dan jangan ulanginya. Kalau masih tak sedar, kelak kau akan terus menyalahkan takdir.







mood:aku sudah belajar dari kesilapan.

6 comments:

  1. alam tanpa dinding. muga-muga berjaya.

    ReplyDelete
  2. ye i salah. i fuck myself by letting you go. puas?

    ReplyDelete
  3. Harapan adalah benda yang bagus syamil.

    ReplyDelete
  4. harapan . kdg2 boleh jadi pemusnah juga kalau letak terlalu tggi

    ReplyDelete
  5. @Maii

    terbentang luasnya tu, nak join sekaki?

    @Anon

    tak sepatutnya dibincangkan di sini.

    @jhnrdzi

    aku tau, tapi aku takut untuk terus berharap.

    @EZAN

    Mungkin salah aku letakkan ia terlalu tinggi

    @ghost writer

    harapan itu mungkin pemangkin usaha.

    ReplyDelete

Aku dah gali gune cangkul, kau cuma perlu letak benih dan kambus tanah itu.